Reward dan Punishment, Mana yang Lebih Memotivasi?

©pixabay.com

Reward dan punishment adalah dua cara perusahaan untuk memberikan motivasi kepada karyawannya. Tujuan pemberian reward dan punishment kepada karyawan memang sama, tapi bentuknya berbeda-beda. Karyawan yang mendapatkan reward belum tentu memiliki tingkat motivasi yang sama dengan karyawan yang mendapatkan punishment.

Manakah yang lebih memotivasi karyawan antara reward dan punishment? Sodexo akan menjawab pertanyaan tersebut dengan lengkap di artikel ini.

Reward dan Punishment adalah Bentuk Pengakuan Kepada Karyawan

Sebelum mengetahui lebih lanjut tentang tingkat motivasi antara reward dan punishment, alangkah baiknya kita mengetahui kedua istilah ini. Reward adalah apresiasi atau penghargaan yang diberikan kepada karyawan atas dedikasi, kerja keras atau achievement yang telah dicapai. Selain hasil pekerjaan, karyawan juga berhak mendapatkan reward karena etos kerjanya. Contoh reward adalah pemberian insentif kepada karyawan yang telah berhasil mencapai target penjualan dalam satu bulan.

Baca Juga: Pengertian Indikator Kreativitas dalam Bekerja

Berbeda dengan reward, punishment adalah hukuman atau sanksi dari perusahaan kepada karyawan. Hukuman diberikan karena karyawan yang tidak mampu menyelesaikan pekerjaannya atau melanggar peraturan selama bekerja. Pemberian hukuman tidak boleh sembarangan, tapi harus dilakukan berdasarkan aturan tertulis, salah satunya adalah kontrak kerja. Punishment tidak melulu berupa teguran, bisa juga potong gaji, potong waktu cuti, atau skors.

Baik reward maupun punishment, keduanya merupakan bentuk pengakuan (recognition) perusahaan terhadap karyawan. Jika ada karyawan yang melakukan pelanggaran, lebih baik dia mendapatkan punishment daripada diacuhkan. Tanpa adanya punishment, karyawan akan terus mengulangi kesalahannya dan berpotensi merugikan perusahaan pada masa depan.

Reward membuat karyawan merasa diakui atas kerja keras atau etos kerjanya. Tidak hanya itu, karyawan juga bisa lebih percaya kepada perusahaan tempatnya bekerja. Rasa kepercayaan yang dibangun melalui reward, meskipun sekadar apresiasi, membuat karyawan memberikan kinerja atau performa yang lebih baik kepada perusahaan.

Setiap perusahaan hendaknya memberlakukan sistem reward and punishment ini kepada karyawan sebagai bentuk rekognisinya. Karyawan juga manusia dan recognition adalah salah satu kebutuhan yang harus dipenuhi oleh perusahaan tempatnya bekerja.

Baca Juga: Bagaimana Cara Menghargai Usaha Orang Lain?

Reward dan Punishment untuk Motivasi Karyawan

Pertanyaannya, manakah yang lebih memotivasi karyawan antara reward dan punishment yang diberikan perusahaan? Jawaban atas pertanyaan ini berkaitan dengan kinerja otak manusia dalam menghadapi reward atau punishment selama bekerja.

Jika ingin memberikan motivasi kepada karyawan agar bekerja lebih baik, reward lebih efektif dibandingkan punishment. Saat mendengar iming-iming reward di awal bekerja, otak karyawan berusaha untuk memikirkan ribuan cara untuk mendapatkannya. Karyawan mengharapkan hasil terbaik selama bekerja, sehingga otak memberikan sinyal bagi tubuh untuk mencapai reward tersebut.

Baca Juga: Mengapa Kita Harus Menghargai Pendapat Orang Lain?

Namun, punishment juga lebih efektif jika tujuannya adalah menghalangi karyawan agar tidak melakukan kesalahan. Ini juga berkaitan dengan cara kerja otak karyawan yang cenderung menghindari pelanggaran selama bekerja. Mereka sebisa mungkin berusaha agar tidak melakukan kesalahan saat bekerja, karena otak juga memberikan sinyal untuk mewaspadai pelanggaran yang mungkin dilakukan.

Perusahaan juga harus objektif dalam memberikan reward dan punishment kepada karyawannya. Karyawan yang baru mulai bekerja harus diberikan iming-iming reward agar motivasi saat bekerja semakin meningkat. Ingatkan pula tentang punishment agar mereka terhindar dari pelanggaran yang berpotensi membahayakan karier.

Kebijakan pemberian reward dan punishment sepenuhnya bergantung pada karyawan karena menyangkut hubungan dengan karyawan di dalamnya. Namun, Anda bisa memberikan Sodexo ePass sebagai bentuk reward atas kerja keras karyawan. Reward ini bisa digunakan untuk berbelanja di lebih dari 380 merchant dan 21.000 lebih outlet yang bekerja sama dengan Sodexo. Hubungi tim kami untuk melakukan pembelian voucher elektronik ini.

Rekomendasi Solusi Kami

Waktu operasional: Senin - Jumat (hari kerja),
pukul 08.30 - 17.30 WIB

0815 1954 0325


Kirim email

Waktu operasional: Senin - Jumat (hari kerja),
pukul 08.30 - 17.30 WIB

021 5059 5016


Kirim email