Apa itu Segmentasi Pelanggan dan Dampaknya bagi Bisnis Anda?

Saat mengelola sebuah usaha, Anda mungkin pernah mendengar istilah segmentasi pelanggan. Dalam mengelola usaha, baik itu yang menghasilkan barang maupun jasa, pelanggan adalah elemen penting yang tidak boleh diremehkan keberadaannya. Bisa dibilang, pelanggan adalah kunci yang menentukan sukses tidaknya usaha Anda.

Agar usaha bisa tetap berlangsung, Anda harus bisa menarik pelanggan. Pelanggan bisa didapat asal Anda tahu betul ekspektasi seperti apa yang mereka harapkan. Hal ini tentu tak mudah dilakukan terlebih jika Anda memiliki pelanggan yang sangat beragam. Di sinilah segmentasi pelanggan dapat membantu Anda. Simak penjelasannya berikut.

Apa itu Segmentasi Pelanggan?

Segmentasi pelanggan adalah sebuah strategi untuk menarik lebih banyak pelanggan dengan cara mengelompokkan mereka dalam beberapa kelompok yang berbeda. Kelompok-kelompok ini biasanya dikumpulkan berdasar sifat-sifat pelanggan, misalnya kebutuhan dan perilaku konsumsi mereka. Di samping itu, segmentasi pelanggan juga dapat dilakukan dengan mengelompokkan mereka sesuai demografi (usia, jenis kelamin, hingga profesi).

Pengelompokan ini kemudian dilanjutkan dengan menentukan proposisi nilai. Setiap kelompok diberikan proposisi nilai yang paling sesuai dengan karakteristiknya masing-masing. Setelah itu kemudian barulah Anda menerapkan model bisnis yang mampu memenuhi kebutuhan dari segmen-segmen tersebut. Suatu organisasi dapat mengkategorikan konsumen ke dalam kelompok yang berbeda jika memiliki karakteristik berikut.

Jenis-Jenis Segmentasi Pelanggan

Segmentasi pelanggan ada beragam jenisnya. Beberapa ahli memiliki pendapat masing-masing tentang klasifikasi dalam segmentasi pelanggan ini. Berikut ini segmentasi pelanggan yang sangat umum diterapkan dalam berbagai model bisnis.

  • Segmentasi Menurut Demografis

Segmentasi pelanggan yang pertama adalah segmentasi yang paling umum ditemukan. Dalam segmentasi menurut demografis, Anda mengelompokkan pelanggan menurut data demografis atau kependudukan mereka. Pengelompokan ini bisa berdasarkan usia, jenis kelamin, profesi, hingga status pernikahan.

Katakanlah Anda memiliki bisnis pakaian. Dengan menerapkan segmentasi model demografis ini maka Anda harus menjual pakaian berdasarkan kelompok. Misalnya, Anda bisa menjual pakaian untuk dewasa, remaja, dan juga anak-anak.

  • Segmentasi Menurut Geografis

Selain demografis, Anda ternyata juga bisa menggunakan data geografis. Artinya, Anda mengelompokkan pelanggan berdasarkan kondisi geografis tempat mereka tinggal. Anda juga bisa mempertimbangkan iklim atau ukuran pasar pada daerah pelanggan yang dibidik.

Jika Anda memiliki bisnis pakaian maka jenis produk yang dijual di daerah pesisir pantai akan berbeda dengan produk untuk daerah pegunungan. Pertimbangan seperti ini bisa memberi nilai tambah bagi pelanggan sehingga peluang mereka membeli produk Anda pun semakin besar.

  • Segmentasi Menurut Perilaku Konsumsi

Segmentasi perilaku konsumsi menjadikan perilaku pelanggan menjadi indikator utama pengelompokan. Perilaku yang diperhatikan adalah bagaimana cara pelanggan berinteraksi dengan barang atau jasa yang Anda tawarkan.

Anda bisa menghadirkan segmen khusus bagi konsumen yang membeli barang, segmen bagi konsumen yang menanyakan barang tanpa membelinya, hingga segmen konsumen yang meminta pesanan khusus.

  • Segmentasi Menurut Siklus Hidup

Di samping preferensi atau kebutuhan pelanggan, Anda juga harus paham bahwa pelanggan juga memiliki siklus hidup (costumer journey). Siklus hidup pelanggan ini menunjukkan sedang ada di tahap pembelian manakah mereka.

Misalnya, ada pelanggan yang hanya membeli produk Anda selama 6 bulan sekali. Ada juga yang lebih suka membeli produk Anda secara online tanpa pernah datang ke toko fisik.

Dampaknya bagi Pelanggan

Apa dampak segmentasi pelanggan ini? Dengan segmentasi pelanggan ini Anda dapat memahami bahwa pelanggan pun memiliki karakteristik khusus saat berinteraksi dengan produk. Hal ini akan memudahkan Anda untuk menyusun strategi bisnis selanjutnya. Anda bisa dengan mudah menentukan mana produk yang sebaiknya ditingkatkan produksinya dan mana yang sebaiknya ditarik.

Hingga saat ini, segmentasi pelanggan masih menjadi strategi bisnis yang relevan. Ini karena pelanggan memang memiliki karakteristik yang sangat bervariasi. Anda pun bisa menerapkan starategi ini saat membangun usaha sendiri. Dengan menerapkan segmentasi pelanggan, Anda bukan hanya bisa mendapat pelanggan baru, tetapi juga pelanggan yang loyal pada produk Anda.

Selain itu, Anda juga bisa memberikan layanan tambahan untuk menciptakan pelanggan yang loyal. Salah satu layanan dari Sodexo yang bisa Anda gunakan adalah Sodexo Loyalty Program, dimana Sodexo dan Anda akan bekerjasama untuk mendesain program yang tepat untuk meningkatkan pembelian, menjaring pelanggan baru sekaligus memastikan tercapainya tujuan jangka panjang perusahaan. Pelanggan bisa merasa lebih dihargai ketika berbelanja di tempat Anda, sehingga Anda pun bisa mendapatkan pembeli tetap juga. Untuk itu, jangan lewatkan penawaran menarik dari Sodexo yang bisa memberikan dampak baik untuk bisnis Anda.

Browser Anda sudah kadaluarsa!

Perbarui browser untuk melihat situs web ini dengan benar. Perbaharui browser saya sekarang

×